POTENSI WILAYAH
PARIWISATA
2014-12-03 04:41:13

Kabupaten  Sidenreng  Rappang  selain  memiliki  potensi  wilayah  yang  umumnya
mendukung sektor pertanian dalam arti luas, daerah ini juga memiliki daya tarik di bidang
pariwisata. Dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sidenreng Rappang Kawasan
Pariwisata dibagi atas Kawasan Pariwisata Budaya, Kawasan Pariwisata Alam, dan Kawasan
Pariwisata Buatan.
1.       Kawasan Pariwisata Budaya :
a.       Monumen Ganggawa di Kelurahan Pangkajene Kecamatan Maritengngae;
b.      Monumen Bambu Runcing di Kelurahan Rappang Kecamatan Panca Rijang;
c.       Monumen Andi Cammi di Desa Carawali Kecamatan Watang Pulu;
d.      Kawasan Masjid Kuno Jerrae di Desa Allakuang Kecamatan Maritengngae;
e.       Upacara Adat  Maccera Tappareng di Kelurahan Wettee Kec. Panca Lautang
2.       Kawasan Pariwisata Alam :
a.       Bungnge Tjitta di Desa Allakuang Kecamatan Maritengngae;
b.      Taman Wisata Alam di Desa Maddenra Kecamatan Kulo;
c.       Pemandian Air Panas di Kelurahan Massepe Kecamatan Tellu Limpoe;
d.      Danau Sidenreng di Sebagian Wilayah Kecamatan Watang Sidenreng, Tellu
Limpoe, Panca Lautang; dan
e.       Gua Parinding di Kelurahan Batu Kecamatan Pitu Riase.
3.       Kawasan Pariwisata Buatan :
a. Taman Rekreasi Datae di Kelurahan Lawawoi Kec. Watang Pulu;
b. Taman Rekreasi Puncak Harapan di Desa Lagading Kec. Pitu Riase;
c.  Kerajinan Batu  Ukir  Allakuang  di Desa  Allakuang  Kec. Maritengngae;
d.  Processing Beras Berkualitas PT.Pertani di Desa Sereang Kec. Maritengngae;
e.  Peternakan  Sapi  Berskala  Besar  di  Desa  Bila  Kecamatan  Pitu Riase;
f.  Sanggar Kerajinan Tenun Sutra di Desa Carawali Kecamatan Watang Pulu;
g. Wisata Agro Toddangbojo di Desa Ciro Ciroe Kec. Watang Pulu.


Tabel Jenis Obyek Wisata Tahun 2013
 

Wisata Alam Wisata Sejarah Wisata Budaya Wisata Agro Wisata Sport
7 27 5 7 1
 
 
Sumber : Dispora Kabupaten Sidenreng Rappang :2014
 
Pada tabel di atas terlihat bahwa obyek wisata sejarah cukup banyak yaitu 27 buah yang
sebagian besar  merupakan situs cagar budaya yang  menjadi potensi utama wisata sejarah
yaitu sebanyak 27 buah, selebihnya merupakan monument-monumen perjuangan
kemerdekaan. Untuk obyek wisaya alam yang menonjol dan banyak dikunjungi adalah taman
 wisata hutan Maddenra yang berlokasi di kecamatan kulo dan taman wisata air Puncak Bila
Riase   yang  dilengkapi  fasilitas  water  boom  yang  kerap  dikunjungi  wisatawan  lokal
khususnya dalam wilayah Ajattappareng atau kabupaten-kabupaten tetangga. Selain itu obyek
wisata agro juga mendapat tempat dihati wisatawan misalnya sanggar kerajinan tenun sutra di
desa Carawali. Karena lokasinya yang strategis yaitu dijalan poros kearah Tana Toraja, lokasi
wisata agro ini kerap disinggahi oleh turis mancanegara yang akan ke Tana Toraja. Disana
mereka  akan  menyaksikan  proses  pembuatan  kain  tenun  sutera  dengan  peralatan  tenun
tradisional sekaligus dapat membelinya langsung sebagai oleh-oleh.
 
Untuk wisata sport, terdapat obyek wisata terbaru dan disukai oleh kalangan remaja dan
pencinta otomotif khususnya motor sport yaitu obyek wisata sport sirkuit RMS Land yang
berlokasi dikota Rappang. Obyek wisata ini sering dan dipercaya  melaksanakan berbagai
even  balap  motor  sampai  ketingkat  nasional  karena  sarana  kelengkapan  yang  dimiliki
memenuhi  standart  Ikatan  Motor  Indonesia  sebagai  pendamping  penyelenggara  kegiatan
racing motor sport.
 
Dari beberapa obyek wisata yang ada, wisatawan mancanegara umumnya mengunjungi
obyek wisata sejarah, agro dan budaya, sedangkan wisatawan lokal dan nusantara rata-rata
menyukai semua obyek wisata yang dimiliki daerah ini.
 
Akan tetapi disadari bahwa upaya yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah untuk
menjaga,  memelihara dan melengkapi khususnya terhadap obyek wisata milik pemerintah
daerah  masih  kurang.  Pada  umumnya  obyek-obyek  wisata  tersebut  masih  memerlukan
perhatian  lebih  serius  dari pemerintah  daerah,  seperti obyek  wisata  Data’e,  Masjid  kuno
Jerra’e, Sumur tua Citta, obyek wisata air panas Massepe dan lain-lain. Sedangkan untuk
obyek wisata milik masyarakat atau swasta perlu upaya konsisten melalui pembinaan sebab
semua obyek wisata diatas berpotensi berkontribusi terhadap pendapatan asli daerah.
 
Pada tabel berikut ini ditampilkan arus kunjungan wisatawan dalam hal ini wisatawan
mancanegara yang mengunjungi beberapa obyek wisata di kabupaten Sidenreng Rappang.
 
Tabel  Kunjungan Wisatawan Mancanegara (Asing) tahun 2010-2013
 
2010                                           2011                                      2012                                     2013
195                                              240                                        318                                        550
 
Sumber : Disporabudpar Kab. Sidenreng Rappang  Tahun 2014

Walaupun  potensi  obyek  wisata  yang  dimiliki  daerah  ini  belum  menjadi  destinasi
utama  dan  hanya  pendukung  dari  destinasi  wisata  utama  Tana  Toraja,  tetapi  terlihat
peningkatan dari tahun ketahun. Pada tahun 2010  sebanyak 195 orang kunjungan wisatawan
mancanegara, tahun 2011 sebanyak 240 orang, pada tahun 2012 sebanyak 318 orang dan
pada  tahun  2013  sebanyak  550  orang.  Terjadi  arus  kenaikan  kunjungan  setiap  tahun.
Membandingkan data terakhir tahun 2013 dengan data pertama tahun 2010 terjadi kenaikan
282 persen. Umumnya turis asing yang berkunjung berasal dari Eropa yaitu Jerman, Belanda
dan Belgia serta turis Asia yaitu Jepang.