POTENSI WILAYAH
PENDIDIKAN
2014-12-03 04:44:23

Pendidikan merupakan salah satu sektor yang  mendapat  perhatian utama khususnya
dalam upaya peningkatan mutu dan kualitas sumber daya manusia sehingga mampu berperan
aktif dan memberikan konstribusi dalam pembangunan. Berikut  ini digambarkan beberapa
capaian kinerja bidang pendidikan di Kabupaten Sidenreng Rappang. Pengembangan Anak
Usia  Dini  atau  APK PAUD Tahun   2012  mencapai  76,59  %  hingga  pada  tahun  2014
mencapai 87,33  %  presentase  ini  menunjukkan  cakupan  pelayanan  anak  usia  dini  yang
terlayani.
 
Perkembangan rasio siswa per sekolah untuk tingkat SD/Mi untuk tahun 2008 sebesar
145,76  %  mengalami  peningkatan  pada  tahun  2013  rasio  siswa/sekolah  sebesar  147  %.
Sedangkan Rasio Siswa per Sekolah pada tingkat SMP/MTs pada tahun 2008 sebesar 227,80
% dan pada tahun 2013 menurun rasio siswa/sekolah menjadi 209 %. Pada Rasio siswa per
Sekolah tingkat SMA/SMK/MA tahun 2008 sebesar 262,85 % dan mengalami peningkatan
pada tahun 2013 menjadi  317 %.
 
Perkembangan Rasio Siswa per Kelas untuk tingkat SD/Mi untuk tahun 2008 sebesar
22,73 %  mengalami penurunan pada tahun 2013  menjadi 22 %. Sedangkan pada tingkat
SMP/MTs pada tahun 2008 sebesar 14,50 % dan pada tahun 2013 meningkat menjadi 25 %.
Pada  Rasio  siswa  per  Sekolah  tingkat  SMA/SMK/MA  sebesar  34,12  %  dan  mengalami
penurunan pada tahun 2013 menjadi 29 %.
 
Perkembangan rasio siswa per guru menunjukkan tingkat kecukupan guru pada setaiap
jenjang pendidikan. Perkembangan Rasio Siswa per Guru untuk tingkat SD/Mi untuk tahun
2008 sebesar 17,96 % mengalami penurunan pada tahun 2013 menjadi 12 %. Sedangkan
pada tingkat SMP/MTs pada tahun 2008 sebesar 31,27 % dan pada tahun 2013 mengalami
penurunan menjadi 11 %. Pada Rasio siswa per Sekolah tingkat SMA/SMK/MA sebesar 5,77
% dan meningkat pada tahun 2013 menjadi 10 %.
 
Perkembangan Angka Putus Sekolah SD/ MI  mengalami fluktuasi mulai dari tahun
2008 sebanyak 0,36 % hingga pada tahun 2013 meningkat menjadi 0,4 %, sedangkan pada
tingkat  SMP/MTs  perkembangan  Angka  Putus  Sekolah  dalam  kurun  waktu  6  tahun
mengalami penurunan dari tahun 2008 sebesar 0,91 % hingga pada tahun 2013 mengalami
penurunan  menjadi  0,53  %.  Demikian  pula  pada  tingkat  SMA/SMK/MA  Angka  Putus
Sekolah pada tahun 2008 sebesar 1,05 % mengalami peningkatan pada tahun 2013 sebesar
2,10 %. Dilihat dari perkembangan pada Angka Putus Sekolah (APS) pada setiap jenjang
pendidikan  perlu  mendapatkan  perhatian  serius  agar  penduduk  usia  sekolah  untuh  terus
melanjutkan pendidikan.
 
Dilihat  dari trend peningkatan terkait  dengan Angka  Kelulusan untuk SD/ Mi pada
tahun 2008 sebesar 95,87 % dan pada tahun 2013 mengalami peningkatan menjadi 96,3 %.
Pada tingkat SMP/MTs Angka Kelulusan pada tahun 2008 sebesar 94,87 % dan pada tahun
2013 mengalami peningkatan menjadi 99,14 %. Dan pada tingkat SMA/SMK/MA Angka
Kelulusan pada tahun 2008 sebesar 82,37 % mengalami peningkatan menjadi 97,70 %.
 
Perkembangan  Angka  Melanjutkan  dari  SD/MI  ke  SMP/MTs  pada  tahun  2013
mencapai 76,64 % sedangkan Angka Melanjutkan SMP/MTs ke SMA/SMK/MA pada tahun
2013 menjadi 86,19 %. Dari aspek kualitas guru, tingkat guru yang memenuhi kualifikasi
SI/D4 dalam kurun waktu 6 tahun dari tahun 2008  – 2013  mengalami peningkatan yang
cukup signifikan sebesar 167,9 %.